Wednesday, 5 October 2011

COMFORT ZONE Zona nyaman adalah keadaan perilaku di mana seseorang beroperasi dalam kondisi kecemasan-netral, dengan menggunakan satu set terbatas perilaku untuk memberikan tingkat stabil kinerja, biasanya tanpa rasa risiko (Putih 2009) [1]. Kepribadian seseorang dapat dijelaskan oleh nya atau zona nyaman nya. Orang yang sangat sukses secara rutin dapat melangkah keluar dari zona kenyamanan mereka, untuk mencapai apa yang mereka inginkan. Sebuah zona nyaman adalah jenis pengkondisian mental yang menyebabkan seseorang untuk menciptakan dan mengoperasikan batas-batas mental. Batas-batas tersebut menciptakan rasa tidak berdasar keamanan. Seperti inersia, seseorang yang telah membentuk zona kenyamanan dalam sumbu tertentu dari hidupnya, akan cenderung tinggal di dalam zona itu tanpa melangkah di luar itu. Untuk langkah di luar zona kenyamanan seseorang, mereka harus bereksperimen dengan perilaku baru dan berbeda, dan kemudian mengalami tanggapan yang baru dan berbeda yang kemudian terjadi dalam lingkungan mereka. Untuk melangkah keluar dari zona kenyamanan menimbulkan tingkat kecemasan melahirkan respon stres, yang hasilnya adalah tingkat ditingkatkan konsentrasi dan fokus. Putih (2009) mengacu pada ini sebagai Zona Kinerja Optimal - zona di mana kinerja seseorang dapat ditingkatkan dan di mana keterampilan mereka dapat dioptimalkan. Namun, Putih (2009) juga mengamati bahwa jika karya Robert Yerkes (1907) dianggap di mana dia dilaporkan 'Kecemasan meningkatkan kinerja sampai tingkat optimal tertentu gairah telah tercapai. Di luar titik itu, kinerja memburuk tingkat sebagai lebih tinggi dari kegelisahan yang dicapai ', jika langkah-langkah seseorang di luar zona kinerja optimal mereka memasuki "zona bahaya" di mana kinerja akan menurun dengan cepat sebagai tingkat yang lebih tinggi dari kecemasan atau ketidaknyamanan terjadi. Dalam hal manajemen kinerja atau pengembangan, tujuan pelatih atau manajer adalah untuk menyebabkan orang untuk memasuki zona kinerja optimal untuk jangka waktu yang cukup sehingga keterampilan baru dan kinerja dapat dicapai dan menjadi tertanam. Alasan yang sama digunakan dengan pengaturan tujuan: mengubah tingkat kecemasan dan kinerja akan berubah. (Namun, dalam hal kinerja, insentif istilah digunakan untuk menggambarkan proses perubahan tingkat kecemasan -. Suatu apa pun insentif yang yang menyebabkan perubahan perilaku) [Sunting] Implikasi lain Contoh melangkah keluar dari zona nyaman bisa menjadi perlu diakui untuk meninggalkan pekerjaan yang tidak memuaskan namun takut melakukannya karena akan menyebabkan hilangnya rasa aman individu berasal dari pekerjaan. Rasa keamanan merasakan individu dapat dikaitkan dengan kondisi mental yang terbentuk pada awalnya. Sebuah zona nyaman dapat mengakibatkan ketika konsep mental yang seseorang memiliki tentang sesuatu dan realitas yang sebenarnya itu, tidak kongruen dengan satu sama lain. Sebuah contoh klasik untuk mengambil gambar akan diri. Citra diri dapat terdiri dari tiga jenis: 1. Citra diri yang dihasilkan dari bagaimana individu melihat dirinya sendiri 2. Citra diri yang dihasilkan dari bagaimana orang lain melihat individu 3. Citra diri yang dihasilkan dari bagaimana individu memandang orang lain melihat dia Ketiga jenis mungkin atau mungkin bukan representasi yang akurat dari orang tersebut. Semua, beberapa dari mereka tidak ada atau mungkin benar.
Post a Comment