Monday, 27 August 2012

SAHABAT elnopita sari lumbantoruan .

https://www.facebook.com/elnopita.sari

Elnopita sary lumbantoruan.....
By: Sandi Suroyoco Sinambela

Elnopita sari adalah teman SD ku, SD negeri 2 Siborongborong.  Entah kenapa wajah anak yang satu ini masih merekat di pikiranku.  Dulunya dikelas dia adalah siswa yang paling kecil dan acap kali kami panggil si ampudan (si bungsu).  Dia sangat pemalu.  Bersembunyi di belakang mamanya adalah kebiasaan yang dilakukan saat melihat temannya. 
            Dipasar orang tuanya mengoperasikan mesin penggiling beras, kopi dan lainnya. Tepat disamping pintu pasar berdekatan dengan lapak para penjual jeruk dan di depannya ada penjual ikan tawar.  Saya sering memperhatikannya tampa sepengetahuannya.
Sewaktu SD saya sering membantu namboru berjualan jeruk.  Dari lapak namboru kelihatan jelas dia ikut membantu ibunya.   Jika  saya lewat pasti dia malu dan tersenyum.  Dia bukanlah anak yang pintar, anak ini biasa-biasa saja.  Meski tak juara dia sangat tekun dengan yang namanya tugas rumah.  Lain dengan tingkah saya waktu SD. SD aku hampir terbilang jari mengerjakan tugas.
Setelah lulus SD dia melanjutkan SMP di Bogor.  Itu sebabnya kontak kami dengan dia hilang sama dengan Febri Manalu. 
Kitika saya membuka FB entah kenapa tumbuh niat untuk mencari  teman teman SD.  Memang lucu rasanya mengingat mereka.  Berkali kali saya mengetik nama elnopita sari dengan harapan ketemu dengan orang yang tepat. “Eh malah salah orang”
Iseng-iseng  membuka grup SD ternata nama elnopita ada disana.  Saya meng-add dia.  Berselang astu menit dia langsung comfirm.  Aku berpikir bahwa dia masih ingat aku.  Kemudian dia tanya di wall. “siapa yah?” pertama sih merasa aneh aja, masa aku kenal dia tapi dia ga kenal sama sekali.  Aku balas saya Sandi Suroyoco Sinambela teman SD kamu.  Dia balas ohh,,, sorry yah aku lupa. Parah kamu El, masa ga ingat temannya lumbando waktu SD loh.  Dia tetap tidak ingat.
Aku membaca profilnya. Dia sedang dijakarta trus aku tanyain dijakarta dimana.  eh ternyata  dia di Pasar Minggu.  Waktu itu saya lagi libur kuliah dari Semarang ke Depok.  Ketepatan ajah Depok dengan Pasar Mingu dekat.  Saya berniat mengunjungi dia.  Sudah berencana agar gereja bareng ama dia, namun gagal.
Saya hanya berpikir bahwa mungkin ga saatnya kami bertemu.  Dikesempatan lain pasti ada waktu yang tepat. 

Cerita bertemunya alumni SD siborong-borong di Jakarta pasti akan tercapai.,,,


Post a Comment