Thursday, 9 May 2013

1001 sahabat “Pelajaran Hidup dari seorang Dosen “Daud Samsudewa”. Oleh: Sandi Suroyoco Sinambela.


1001 sahabat “Pelajaran Hidup dari seorang Dosen “Daud Samsudewa”.
Oleh: Sandi Suroyoco Sinambela.


             
              Beliau adalah dosen UNDIP jurusan Peternakan dan Pertaniaan.  Gelar yang disandangnya sekarang adalah gelar Doktor dari Filipina.  Prestasinya sangat luar biasa.  Beliau terlihat sangat polos.  Yang pasti low PROFILE high knowledge! Itu yang saya lihat. 

Sudah lama saya ingin menuliskan cerita ini.  Tetapi saat inilah waktu yang tetap. 
Pertama kalinya saya melirik beliau saat mengajukan proposal permohonan dana. 
Tampa sepengetahuan nya saya belajar dar kepemimpinan dari Beliau. 
Mengapa saya langsung blak-blakan mengatakan beliau pemimpin?  Yakni karena beliau dapat mempengaruhi perilaku saya kearah yang lebih baik, bukan hanya saya yang lainnya juga aku yakin akan mencapai jutaan orang seumur hidupnya.  Daya juangnya tidak akan pernah saya ragukan lagi.

Pak Daud Samsudewa adalah salah satu pemimpin yang akan selalu sebuah contoh dalam hidupku. Saya merasakan betapa banyaknya pengaruh yang beliau lakukan.  Beliau cekatan, jalan dengan cepat, sangat ramah, dan selalu memberikan motivasi untuk selalu berjuang.

Aku ingat bahwa saat kami ret-reat PAB di Sala Tiga.  Setelah selesai makan dia langsung bergegas memberesi tempat makan.  Beliau langsung spontanitas mencuci piring.  Saat itu aku hanya terdiam kebingungan, saat itu saya masih asik makan.  Saya memperhatikan beliau sudah sibuk mencuci piring,  “hati saya tersentak”. Saya berpikir, beliau adalah seorang dosen, saya mahasiswa, apa yang dapat saya lakukan?  Saya mencoba untuk membantu tapi dengan sigap beliau langsung menyelesaikan pekerjaan itu.
Saya berpikir lagi apa yang harus saya perbuat?

Saya tidak melepaskan piring dan gelas yang telah selesai saya pakai, karena saya enggan beliau akan menyucinya juga.

Secara spontanitas saya ternyata diberikan pelajaran.  “inilah arti melayani” itu yang saya pikir dan pikir lagi berulang-ulang.  Bukan karena gelar, jabatan atau apapun itu.  Yang pasti saya harus melayani sebaik baiknya.  Bukan supaya indah dilihat mata orang lain. 

Pandangan saya terhadap pak Daud ternyata benar adanya.  Dia betul-betul akan menjadi seorang pemimpin besar.  Respon-nya terhadap sesama sangat tinggi, itu ternyata bisa mengarahkan arah pandang saya agar beliau menjadi salah satu panutan.   Saat bertemu dengan siapapun beliau sangat welcome, tua,muda tidak masalah baginya.  Senyum yang lebar dan sopan adalah sinyal yang saya terima.

Saat saya sudah kenal betul dengan beliau yang ada dihati adalah saya akan belajar dari kehidupannya!  Saya tidak salah pilih dengan metode jiplak ini.  saya bukan semata-mata ingin meniru hanya karna alasan yang kaku.  Beliau adalah hamba Tuhan yang setia.  Saya merasakan sinyal rohani yang sering dikirimkannya. 

Beliau berjalan sangat sigap dan tidak pernah berjalan pelan.  Sampai sekarang saya masih meniru gaya jalan ini. ya memang karena saya terinspirasi bahwa gerakan yang cepat adalah pencapaian tujuan yang cepat pula.  Terkadang saya lupa, tetapi saat saya ingat maka saya akan melakukannya lagi.
Saya tidak akan pernah berhenti melihat yang baru dari beliau.  Sebab jika saya belajar dari keberhasilannya dan saya juga belajar dari kegagalanku sendiri, maka saya akan semakin bijak lagi. 

Pelajaran hidup yang saya dapat dari beliau adalah bahwa Pemimpin itu seharusnya melayani,  ramah, menerima siapapun, dan bukan malah menjadi arogan setelah mendapat gelar ataupun jabatan.  Semoga setelah saya mendeskripsikan beliau saya menjadi lebih termotivasi dengan daya juang beliau.
Post a Comment