Tuesday, 22 April 2014

Prof Umi “Inspirasi sekolah diluar negeri”


Prof Umi  “Inspirasi”
Oleh: Sandi Suroyoco Sinambela.

            Langkah yang sudah mulai melambat, tapi semangat salah satu guru besar ini belum juga berhenti.  Beliau masih mengajar dan rutin datang ke kampus.  Prof Umi sekarang  sudah berumur 68 tahun, tinggal dua tahun lagi beliau mengabdi  di Fakultas Peternakan dan Pertanian UNDIP.

23 Februari 2014  jam 10.  Kala itu hanya saya duduk di kantin papi sambil mengopi, beliau keluar dari mobil dengan perlahan melangkah ke arah lab.  Entak kenapa beliau kembali memutar arah.  “mungkin ada beliau salah arah pikir ku”  saya tersenyum, maklum beliau sudah terlihat tua.  Ternyata dugaan saya salah!  Beliau dengan perlahan berjalan ke arah kantin.  Saya menyapa beliau dengan senyuman.  Beliau memesan mendoan (tempe goreng) dan kacang ijo. 

            Beliau langsung duduk di depan saya.  Beliau langsung melahap makanan itu.  Basa-basi saya menanyakan kabar beliau. Karna merasa nyambung, saya bertanya sekitar keluarganya.

            Beliau memiliki 3 anak, yang pertama adalah lulusan IPB ikut suami yang berkerja di BI.  Yang kedua adalah dokter gigi. Dan yang ketiga adalah lulusan Singapur sekarang bekerja disana “ ujar prof Umi. 

            Luar biasa bu! Itu jawabku. Setelah beliau bercerita tentang anaknya saya hanya diam.  Saya tersadarkan bahwa jenjang pendidikan yang emban sekarang ini tidak ada apaapanya di banding beliau. 

            Seolah sebutir pasir di pantai.  Saya belum pernah berhangan-angan punya anak sukses, mengecap pendidikan di luarnegeri. 

            Dari percakapan ini saya membuat cita-cita baru. “jikalau saya tidak ada kesempatan lagi untuk kuliah di luarnegeri setidaknya anak ku akan ku sekolahkan disana, saya yakin Tuhan mengkehendakinya.  Saya ingin merubah nasip orang tua yang hanya sebatas petani kopi
Post a Comment